BREAKING NEWS
latest

728x90

header-ad

468x60

header-ad

BNM: Masih ada dana pinjaman khas

KUCHING: Bank Negara telah  mengumumkan pakej rangsangan Kemudahan Bantuan Khas (SRF) sebanyak RM5 bilion dengan kadar faedah 3.5% p.a.

Menurut sumber Kementerian Kewangan (MOF) dan Bank Negara, bank dilaporkan meluluskan pinjaman dan diterima oleh PKS berjumlah RM3 bilion yang melibatkan 6,840 PKS pada 29 April.

Difahamkan, bank telah menerima lebih dari cukup permohonan untuk menggunakan sepenuhnya kemudahan RM5 bilion.

Menurutnya, sebagai tambahan kepada SRF, Bank Negara juga mengumumkan dana pinjaman lain untuk PKS.

"Antaranya Kemudahan Agrofood RM1 bilion pada 3.75% p.a. (diumumkan 27 Februari 2020). Kemudahan Automasi & Digitalisasi bernilai RM300 juta pada kadar 4.0%.

"Tambahan RM1 bilion untuk Kemudahan Sektor Ekonomi, menghasilkan sejumlah RM6.8 bilion, yang dipinjamkan hingga 7% per tahun," katanya.

Menurutnya, walaupun SRF segera dapat digunakan sepenuhnya, masih ada dana pinjaman khas yang tidak digunakan sepenuhnya.

"Di samping itu, bank mempunyai kecairan yang mencukupi untuk memberikan lebih banyak pinjaman. 

"Untuk lebih mendorong bank untuk memberi pinjaman, MoF mengumumkan menyediakan RM5 bilion melalui SJPP untuk memberikan jaminan hingga 80% untuk pinjaman PKS dari bank," katanya.

Terdahulu, Adun Pending Violet Yong mendakwa, dana Bank Negara telah kehabisan.

Menurutnya, perkara tersebut dinyatakan beberapa Perusahaan Kecil Sederhana (PKS) yang menerima pesanan dari bank tertentu.

"Bagi beberapa PKS yang memohon Pinjaman 0% dari Kerajaan Sarawak, mereka menerima pesanan dari Bank tertentu bahawa dana Bank Negera Malaysia telah kehabisan," katanya dalam kenyataan hari ini.

Violet berkata, memandangkan MCO akan segera berakhir, PKS mula menerima maklum balas atau mesej bahawa pembiayaan pinjaman oleh BNM telah berakhir.

Menurutnya, terdapat insiden di mana banyak PKS tidak mendapat pinjaman 3.5% dari Bank Negara walaupun surat tawaran telah ditandatangani. 

"Saya mendesak kerajaan dan BNM untuk segera memberikan penjelasan penuh mengenai masalah ini kerana banyak PKS memerlukan pinjaman untuk melalui masa yang sukar dan mencabar ini kerana Pandemik Covid-19," katanya.

Mahu lebih banyak info? Join channel Telegram Gagodaily

« PREV
NEXT »